FYI TRAVEL

Traveling Everydays

Breaking

Monday, 23 March 2020

Puisi Alam : Karang Menghimpun Bayi Kerapu


“Pada cekungan karang, kerapu sedang menanti, persis di batas tampak dan tidak tampak. Arus Tubir, melompatlah ikan, yang dikirim arus utara dalam pusaran semalam. Sepagi ini telah masuk ke dalam bubu….Kau mungkin tidak percaya kakekku adalah karang yang menghimpun bayi kerapu.”

Berikut itu merupakan cuplikan puisi dari imajinasi seseorang yang menasbihkan kecintaannya kepada alam raya khusus nya laut dimasa lalu.

Puisi tersebut bagian dari buku puisi berjudul "Karang Menghimpun Bayi Kerapu" yang berisi 100 puisi karya Ibrahim Gibra - nama pena dari Prof Gufran Ali Ibrahim.

Puisi itu sejatinya adalah cara bertutur tentang Maluku Utara di masa lalu, saat ini dan apa yang diimajinasikan nanti. Imajinasi itu bisa juga tentang kota yang punya tol, resto, kereta argo parahiyangan, tiang tiang atau tentang cinta yang memeluk rindu. Gaya menulis puisi tersebut dalam pandangan Sutarjo Adisusilo disebut sebagai filsafat sejarah spekulatif. Menuliskan semua tentang masa lalu - sejarah - yang pernah terjadi, direkam dalam memori lalu dihubungkan dengan hidup saat ini. Ujungnya adalah tentang kemungkinan yang akan terjadi nanti.

Masa lalu diwujudkan lewat magori. Ini sumber hidup. Berasal dari Ibu dan keluarga. Tentang laut, karang, ikan dan pasir. Inilah magori kita anak anak di Maluku Utara yang lahir dan besar bersama laut. Atau juga bersama hutan yang isinya pohon sagu, kenari, kelapa, cengkih dan pala. Semuanya serba pertama. Ada realisme bertutur di situ. Dan Ibrahim Gibra menulis romantisme yang kini mulai hilang tergusur modernitas dalam bait-bait puisi yang tajam. Sebuah historical responsibility yang lepas. Di mana kita hari ini? Di kota yang bising penuh tipu muslihat.

Kita jadi lupa dengan magori. Lupa bagaimana caranya membuat bubu, lalu merayu ikan dengan daun tagalolo

Buku berjudul “Karang Menghimpun Bayi Kerapu” ini dibedah langsung Hasan Aspahani, pemenang Anugerah Hari Puisi Indonesia 2016.

“Imaji laut yang ada dalam karya ini berbeda dengan imaji laut yang ada pada karya-karya lain. Laut dalam karya Ibrahim Gibra ini sangat personal, kesannnya, pengalamannya,” ujar Hasan dalam sesi bedah yang digelar di Hotel Velya Ternate, Kamis pagi (12/12/2019).

Peluncuran dan bedah buku ini sendiri dibuat oleh Kantor Bahasa Maluku Utara bersama Fakultas Ilmu Budaya (FIB) Universitas Khairun (Unkhair) Ternate.

Hasan, yang juga penerima Anugerah Sastra Badan Bahasa 2018 itu mengatakan puisi-puisi yang berada di dalam buku sebagian besar bertema laut dan masa lalu seorang Ibrahim Gibra.

Ibrahim Gibra, nama pena dari Prof Gufran A Ibrahim, bahkan disebut Hasan sebagai penyair yang menyamar menjadi profesor. Ia sangat metaforis menulis masa kecilnya.

“Puisi-puisi ini membuat saya berhak menikmatinya dengan sepersonal mungkin. Dan setiap orang saat menemukan puisi-puisi ini mereka juga berhak menikmatinya,” ucap Bang Acang, sapaan akrab yang disematkan Ibrahim kepadanya.

Sebagai seorang penulis puisi beliau juga mempersembahkan puisi nya untuk Ibrahim Gibra.

Tuhan, Manusia dan Air Guraka
untuk Ibrahim Gibra

"TUHAN tanam pala, lalu manusia mencetak peta
Tuhan buat pulau, lalu manusia bangun benteng
Tuhan putar waktu, lalu manusia menari Soya-soya
Tuhan gali laut, lalu manusia tebang bambu
Tuhan lepas ikan, lalu manusia nyalakan api
Tuhan pasang gunung api, lalu manusia jadi petani
Tuhan beri kemungkinan, lalu manusia angkat sultan
Tuhan turunkan kitab, lalu manusia bikin kapal

Lalu, apa Tuhan ingat kenapa ia kirim kenari ke mari?

Yang dengannya orang Ternate bikin kue-kue, rebus
jahe, sama pala, tambah gula aren, pakai pandan,
mengepul di pangkal malam, ditebari serpihan bulan

dan aku meminumnya, bikin badanku mempertinggi suhu,
sehangat mata seorang lelaki, yang bersamamu menyelam
ke dasar karang, ke teras yang menghimpun bayi kerapu.

Tuhan bikin manusia, lalu dia kirim aku datang ke mari
ke pulau-pulau dengan angin menarik kenari menari".

Tulisan dari berbagai sumber
Foto dari instagram @r_zainuddin

No comments:

Post a comment