FYI TRAVEL

Traveling Everydays

Breaking

Monday, 6 April 2020

Orang Pertama Mencapai Puncak Hkakabo Razi : Aku Tidak Ingin Pernah Melakukannya Lagi

Takashi Ozaki (Jepang) bersama rekan nya Nyima Gyaltsen (Myanmar) mencapai puncak Hkakabo Razi tahun 1996. Foto oleh grid.co.id
Takashi Ozaki, manusia pertama yang mencatat namanya dipuncak tertinggi di ASEAN (Asia Tenggara), pegunungan Hkakabo Razi yang terkenal ganasnya. Dalam sebuah tulisan Dia mengaku kapok tidak ingin mengunjungi gunung itu lagi.

“Itu sangat sulit, Aku tidak pernah ingin melakukannya lagi” kata Ozaki dalam sebuah tulisan yang diterjemaahkan.

Ia bersama pendaki lokal Myanmar, Nyima Gyaltsen mencapai puncak pada tahun 1996. Awal pendakian, rute menyusuri hutan tropis diperkiran selama 12 hari dan melipir tebing bersalju selama 7 hari menjadi tantangan dari gunung yang berada diantara 2 negara Myanmar dan Tiongkok ini.

Baca Juga : 17 Hari dalam Dekapan Gunung Leuser : Melintasi Sungai Krueng Baro

Hkakabo Razi tingginya 5.881 meter, jauh lebih rendah dari puncak 8.000 meter yang biasanya Dia (Ozaki) tuju. “Kami selalu mencari pendakian yang lebih sulit ini adalah semangat alpinism,” katanya dalam sebuah wawancara di Yangon, setelah pendakian.

“Tapi kami harus berjuang melawan cuaca terus-menerus. Saya dapat mengatakan dengan pasti bahwa Hkakabo Razi adalah salah satu gunung paling sulit dan berbahaya di dunia. Saya tidak pernah takut sebelumnya, seperti saat ini. Saya ingin selalu melarikan diri dari gunung ini”.

Seperti semua pendakian pertama, penaklukan Hkakabo Razi yang puncaknya dicapai oleh Ozaki dan pendaki Myanmar Niyma Gyaltsen pada 15 September tidak pernah menjamin keselamatan mencapai puncak gunung tersebut karena wilayah itu, merupakan zona terlarang yang di huni separatis Kachin.

Awal Pendakian

Ketika Ozaki dan Istrinya (pasangan pendaki) Frederique Gely-Ozaki pertama kali memulai pembicaraan.

“Saya tertarik pada pola migrasi gajah antara India dan Myanmar,” kata Gely-Ozaki, yang telah banyak menulis tentang satwa liar Asia.

“Dan ketika saya berbicara dengan para pejabat Myanmar, nama Hkakabo Razi muncul. Mereka mengatakan bahwa mereka menandatangani gencatan senjata dengan para pemberontak, dan sudah waktunya untuk membuka daerah itu.”

Baca Juga : Isu Harta Karun Watanabe

Hkakabo Razi menyebabkan mereka ke Yangon, di mana ekspedisi ini akan lebih menarik yang belum pernah dilakukan sebelumnya.

Terletak di sudut terpencil negara bagian Kachin dekat perbatasan Cina, Hkakabo Razi tidak terlihat oleh turis internasional beberapa dekade. Bahkan foto-foto Hkakabo Razi dilarang di publish oleh pemerintah Myanmar.

“Itu adalah gunung yang sangat misterius,” kata Ozaki. “Lima puluh tahun yang lalu, seorang ahli botani Inggris datang ke sana, tetapi tidak melihat Hkakabo Razi yang asli. Sepuluh tahun kemudian, kelompok lain mencoba memanjatnya, tetapi terlalu curam. Ini adalah satu-satunya informasi yang kami miliki, dan itu bukan informasi. cukup.”

Pendakian Pertama

Maka Januari 1995, Ozaki melakukan perjalanan pengintaian selama tiga bulan ke pegunungan paling utara Myanmar, dengan beberapa orang porter, tim dari Myanmar Hiking and Mountaineering Federation (MHMF) dan putranya Makato, yang berusia sepuluh tahun pada saat itu.

“Kami berjalan menyusuri hutan tropis, lima belas mil sehari naik turun, dan jalannya tidak bagus sama sekali, sangat sempit dan selalu sulit,” kata Ozaki. “Tapi kita harus melihat gunung, untuk melihat rute mana yang akan kita ambil, peralatan apa yang akan kita butuhkan, berapa banyak tali.”

Namun, ketika mereka mendekati gunung itu, salju tebal dan ancaman longsoran salju turun, membuat mustahil untuk mendirikan base camp untuk pendakian. Cuacanya sangat buruk sehingga, setelah mendaki gunung terdekat untuk memotret Hkakabo Razi, cuaca nya benar-benar tidak mendukung.

Pendakian gunung Hkakabo Razi pertama sungguh mengecewakan, dan Ozaki mulai khawatir tentang ancaman pemberian ijin pendakian gunung ini. Ozaki kembali ke Yangon untuk mengumpulkan pendaki secepat mungkin.

Baca Juga : Foto : Tambora Riwayat-Mu Kini

Di Yangon, ia bekerja harus cepat dengan mendapatkan pendaki dari Myanmar Hiking dan Mountaineering Federation untuk mengumpulkan tim yang kuat, melatih mereka dalam teknik alpine. Dia juga telah mengumpulkan beberapa informasi penting dari misi pengintaian, dan sekarang tahu rute ke markas, berapa banyak persediaan yang akan mereka butuhkan dan kesulitan yang akan mereka hadapi dalam menemukan porter untuk membawa sejumlah besar peralatan dan persediaan. Dia juga tahu bahwa putranya yang masih kecil dapat menangani kerasnya perjalanan. Dan itu penting karena ketika mereka berangkat lagi untuk melakukan upaya di puncak, Ozaki tidak membawa Makoto, tetapi juga istri dan putrinya yang berusia tujuh tahun Sarah.

Pada awal Juli, mereka melakukan upaya serius pertama mereka di gunung. “Perjalanan itu sama sulitnya dengan perjalanan pengintaian, tetapi kami melihat Hkakabo Razi untuk pertama kalinya,” kata Ozaki. Meninggalkan anak-anaknya di base camp, ia dan timnya mulai mendaki gunung, dan dengan cepat mengalami masalah.

“Itu jauh berbeda dari gambar saya tentang itu saya berpikir itu akan menjadi gunung yang lebih mudah untuk didaki. Tapi itu sangat besar, sangat berbahaya, dengan longsoran dan batu jatuh. Kami menyeberangi gletser yang menggantung, dan naik ke bawah punggungan utama, yang sangat berisiko. Tetapi kami hanya bisa mencapai 5.000 meter. Kami tidak memiliki tangga untuk menyeberangi ceruk, dan ceruk mulai membuka. Jadi kami menyerah. Kami tidak punya pilihan. Itu terlalu berbahaya”.

Baca Juga : Foto : Deretan Pendakian Massal Semeru

Kegagalan Ozaki untuk mengantisipasi kondisi-kondisi yang sulit telah menyebabkannya mencapai puncak, tetapi ia kembali ke Yangon pada bulan Agustus yang bertekad untuk mencoba lagi. Ketika istrinya kembali ke pekerjaannya dengan Komisi Perdagangan Kedutaan Besar Prancis di New Delhi, Ozaki mulai mengatur serangan lainnya.

Tetapi setelah kegagalan ekspedisi pertama, menjadi sulit untuk menemukan sponsor untuk membantu memikul biaya US $ 65.000 dari upaya kedua. Ecole Perancis Nationale de Ski et d’Alpinisme melangkah dengan tawaran untuk melatih beberapa pendaki Myanmar, dan beberapa perusahaan swasta lainnya, termasuk Angkatan Udara Thailand, membantu.

Namun demikian, menjadi jelas bahwa jika Ozaki serius mengalahkan tim pendakian lainnya, dia harus bergerak cepat, dan dia dan istrinya memutuskan untuk melanjutkan pendakian kedua meskipun mereka harus mendanai sebagian besar ekspedisi ini. Meninggalkan anak-anak mereka di New Delhi, mereka meninggalkan Yangon pada 10 Juli, terbang ke kota Putao di utara dan trekking ke gunung.

Pendakian Kedua

Kali ini, Ozaki tidak menyia-nyiakan kesempatan. Bersama dengan presiden MHMF, Dr Paing Soe dan delapan anggota tim lainnya, mereka memiliki semua peralatan yang mereka butuhkan untuk pendakian yang sangat ketat, dan telah membuat pengaturan untuk tetap berhubungan dengan radio di basecamp.

Meskipun kesulitan dari upaya pertama, pendakian itu bahkan lebih berbahaya daripada yang diperkirakan Ozaki. “Kami menghabiskan 25 hari pada pendakian yang sebenarnya – saya pikir itu akan memakan waktu sepuluh hari, maksimum dua minggu,” katanya. “Aku memiliki orang-orang yang sangat kuat, tetapi kondisi saljunya buruk, dan kemajuan kami diperlambat oleh longsoran salju, selalu longsoran salju. Dan setiap hari, hujan atau salju. Jadi rutenya sangat, sangat rumit.”

Baca Juga : Story : Naik-Naik Ke Puncak Rinjani

Satu demi satu, para pendaki turun kembali, mendirikan kemah pendukung di sepanjang sisi gunung ketika tim mendaki dalam kondisi yang semakin parah. Meskipun pengalaman pendakian yang luas di Himalaya dan di Gunung McKinley di Amerika (banyak dianggap oleh pendaki memiliki kondisi paling parah dari gunung mana pun di bumi), Ozaki tidak yakin mereka akan berhasil. Cuaca, katanya, lebih buruk daripada apa pun yang pernah dilihatnya, dan ketika mereka menghadapi badai demi badai, kesuksesan tampak semakin tidak mungkin.

Namun akhirnya, pada tanggal 15 September, cuaca cerah dan Ozaki serta Niyama Gyaltsen berhasil mencapai punggung bukit terakhir menuju puncak. Puncak tertinggi Myanmar akhirnya ditaklukkan.

Sumber : Dari berbagai tulisan yang diterjemaahkan

No comments:

Post a comment